• » Last Update Was 4 months ago With : Ayah..

Saturday, June 02, 2007

~START MOTIVASI DIRI

Ptg baru balik dari umah A^^^, sebab kensel nak ikot dia p kenduri B^^ kat SP. Balik sini ingatkan sebab nak pi kenduri Az^^^, pun terlepas jugak. Salah aku lagi ka? The very painful thing is, tentu aku akan start tension. Tapi aku gagahkan jugak baca buku pinjam dari sy^^^^, buku motivasi tulisan Dr. Tuah. Cam pelaq coz bahasa yang dia gunakan dalam buku dia menjengkelkan aku, sebab kalau orang besa yang tak pernah baca tulisan dengan gaya bahasa yang dia guna, mesti amaze dan angkat Dr Tuah tu melambung2 sebagai motivator berjaya, sedangkan aku dah lama gunakan gaya bahasa sama macam dia gunakan dalam zine2 aku of coz tak ada specialnya Dr Tuah, apatah lagi pendekatan psycology yang dia guna tu bahan mainan aku hari-hari bila mengkritik benda.

Sungguh. Jadi peringkat seterusnya aku pk aku kena motivate diri aku sendiri. Aku langsung tak terpengaruh dengan buku Dr Tuah tapi sebab dapat boost dari ^^^. Sekarang langkah utama untuk aku motivate diri aku ialah :

ANGGAP AKU SEKARANG ORANG LAIN YANG MENASIHATI SESEORANG YANG BERMASALAH, maka apa yang patut aku nasihatkan?

Sesetengah manusia akan terbeban bila terpaksa menasihati orang lain sebab dia tak pandai menasihati orang <--- alasan tipikal. So, dengan berpandukan kenyataan utama di atas tadi, cara terbaik aku menasihati orang ialah dengan MELETAKKAN DIRI DI TEMPAT ORANG YANG BERMASALAH. Jadi, apa yang perlu dinasihati ialah BENDA YANG INGIN KITA DENGAR bukannya benda yang muak kita dengar dalam setiap nasihat, yakni nasihat yang common. So kenalah aku BERTINDAK KREATIF untuk menasihati diri aku sendiri benda yang aku teringin nak dengar. Hah, macam OKS (orang kurang siuman) ja aku ni merumit dengan teori2 aku ni. Tapi, untuk bertindak kreatif aku kenala keluarkan nasihat baru untuk diri aku sekarang yang bersesuaian dengan kekecewaan aku sekarang. Start nasihat :
Pai, selalunya orang akan berkata, gagal sekali bukan gagal selamanya, so cuba lagi. Impaknya kita akan berusaha lagi, tapi usaha untuk gagal dan kecewa lagi, sebab pa? Sebab kita cuba lagi benda yang dah pun gagal. Misalnya hari ni gerai ayaq kita tak berjaya juai satu minuman pun. Esok dengan harapan 'cuba lagi' kita bukak lagi gerai kat situ. Kemungkinan besaq memang tak dak sapa nak beli ayaq lagi, so, kecewa lagi….

Instead of 'cuba lagi' tu kita cuba benda yang sama, kita cuba lagi dengan pendekatan alternatif. Kegagalan tak sepatutnya memblock kekreatipan kita. So, esoknya kita bukak gerai makan atau gerai rojak atau kita tukaq lokasi. Percubaan kali kedua walaupun dasarnya sama, kita tukar pulak matlamat.

Kalau pada asalnya kita bermatlamat nak bagi ada sale jugak untuk gerai ayaq tu da tentu hari2 seterusnya kita akan 'cuba lagi' juai ayaq semata-mata teringin tengok ada sale. Penukaran matlamat akan membuahkan hasil pada usaha kalau kita set target pulak MESTI meniaga. So, dah tentu meniaga tu dah tak terhad kepada gerai ayaq saja, macam2 jenih berniaga pun ada jugak kan.

So 2pai, dalam situasi hang sekarang, ----deleted----
.